10 Aug 2011

Antara Ampera Dan Soekarno

AMPERA

Landmark Bumi sriwijaya

Bila sobat ke kota Palembang Kota Metropolitan ,tak lengkap rasanya bila sobat berkunjung tanpa mengunjungi Jembatan Ampera,salah satu kebanggaan wong Kito.


Helo sobat sharelikers dimanapun sobat berada,kali ini saya akan mengajak sobat untuk kenal lebih dekat dengan Salah satu bangunan yang bernilai historis tinggi di daerah saya,sumatera selatan,yaitu Jembatan Ampera,yups siapa yang tidak kenal dengan Jembatan satu ini,Jembatan yang arsitekturnya sangat mirip dengan jembatan vancouver Bridge Di Amerika ini memiliki sejarah panjang dan menjadi saksi bisu kemajuan bumi sebimbing sekundang sejak zaman jepang dulu hingga saat ini

Jika sobat jalan-jalan kepalembang,sobat pastinya tidak mau ketinggalan akan menyaksikan "Ampera",Jembatan yang berdiri kokoh membelah sungai musi dengan berat 944ton dan panjang jembatan 1117 m,dan lebar 22 m ini memiliki dua menara yang tingginya 63 m dari permukaan tanah,serta jarak antara kedua menara 75 meter ini memiliki keunikan di masa dulu dalam sejarah pembuatannya.



ampera bridge ,yangpentingshare

AMPERA


SEJARAH AMPERA

ampera tempo dulu ,yangpentingshare

Sudah dikatakan sebelumnya Jembatan kota yang terkenal dengan makanan khas "pempek palembang" ini memiliki nilai historis yang tinggi di sumatera selatan,selain BKB (benteng Kuto Besak) ini berawal dari ide untuk menyatukan dua daratan di Kota Palembang ”Seberang Ulu dan Seberang Ilir” dengan jembatan, sebetulnya sudah ada sejak zaman Gemeente Palembang, tahun 1906. Saat jabatan Walikota Palembang dijabat Le Cocq de Ville, tahun 1924, ide ini kembali mencuat dan dilakukan banyak usaha untuk merealisasikannya. Namun, sampai masa jabatan Le Cocq berakhir, bahkan ketika Belanda hengkang dari Indonesia, proyek itu tidak pernah terealisasi.

ampera tempo dulu ,yangpentingshare

Pada masa kemerdekaan, gagasan itu kembali mencuat. DPRD Peralihan Kota Besar Palembang kembali mengusulkan pembangunan jembatan kala itu, disebut Jembatan Musi dengan merujuk na-ma Sungai Musi yang dilintasinya, pada sidang pleno yang berlangsung pada 29 Oktober 1956.

Usulan ini sebetulnya tergolong nekat sebab anggaran yang ada di Kota Palembang yang akan dijadikan modal awal hanya sekitar Rp 30.000,00. Pada tahun 1957, dibentuk panitia pembangunan, yang terdiri atas Penguasa Perang Komando Daerah Militer IV/Sriwijaya, Harun Sohar, dan Gubernur Sumatera Selatan, H.A. Bastari. Pendampingnya, Walikota Palembang, M. Ali Amin, dan Indra Caya. Tim ini melakukan pendekatan kepada Bung Karno agar mendukung rencana itu.

ampera tempo dulu ,yangpentingshare

Usaha yang dilakukan Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan dan Kota Palembang, yang didukung penuh oleh Kodam IV/Sriwijaya ini kemudian membuahkan hasil. Bung Karno kemudian menyetujui usulan pembangunan itu.

Karena jembatan ini rencananya dibangun dengan masing-masing kakinya di kawasan 7 Ulu dan 16 Ilir, yang berarti posisinya di pusat kota, Bung Karno kemudian mengajukan syarat. Yaitu, penempatan boulevard atau taman terbuka di kedua ujung jembatan itu. Dilakukanlah penunjukan perusahaan pelaksana pembangunan, dengan penandatanganan kontrak pada 14 Desember 1961, dengan biaya sebesar USD 4.500.000 (kurs saat itu, USD 1 = Rp 200,00).

Pembangunan jembatan ini dimulai pada bulan April 1962, setelah mendapat persetujuan dari Presiden Soekarno. Biaya pembangunannya diambil dari dana pampasan perang Jepang. Bukan hanya biaya, jembatan inipun menggunakan tenaga ahli dari negara tersebut


Pada awalnya, jembatan Ampera ini, dinamai Jembatan Bung Karno. Menurut sejarawan Djohan Hanafiah, pemberian nama tersebut sebagai bentuk penghargaan kepada Presiden RI pertama itu. Bung Karno secara sungguh-sungguh memperjuangkan keinginan warga Palembang, untuk memiliki sebuah jembatan di atas Sungai Musi.

Peresmian pemakaian jembatan dilakukan pada tahun 1965, sekaligus mengukuhkan nama Bung Karno sebagai nama jembatan. Pada saat itu, jembatan ini adalah jembatan terpanjang di Asia tenggara.Setelah terjadi pergolakan politik pada tahun 1966, ketika gerakan anti-Soekarno sangat kuat, nama jembatan itu pun diubah menjadi Jembatan Ampera (Amanat Penderitaan Rakyat).

Sekitar tahun 2002, ada wacana untuk mengembalikan nama Bung Karno sebagai nama Jembatan Ampera ini. Tapi usulan ini tidak mendapat dukungan dari pemerintah dan sebagian masyarakat.

Asal Nama Ampera Dan Soekarno


ampera dan soekarno,yangpentingshare

ampera dan soekarno,yangpentingshare

Keistimewaan Jembatan Ampera

Pada awalnya, bagian tengah badan jembatan ini bisa diangkat ke atas agar tiang kapal yang lewat dibawahnya tidak tersangkut badan jembatan. Bagian tengah jembatan dapat diangkat dengan peralatan mekanis, dua bandul pemberat masing-masing sekitar 500 ton di dua menaranya. Kecepatan pengangkatannya sekitar 10 meter per menit dengan total waktu yang diperlukan untuk mengangkat penuh jembatan selama 30 menit.

Pada saat bagian tengah jembatan diangkat, kapal dengan ukuran lebar 60 meter dan dengan tinggi maksimum 44,50 meter, bisa lewat mengarungi Sungai Musi. Bila bagian tengah jembatan ini tidak diangkat, tinggi kapal maksimum yang bisa lewat di bawah Jembatan Ampera hanya sembilan meter dari permukaan air sungai.

Sejak tahun 1970, aktivitas turun naik bagian tengah jembatan ini sudah tidak dilakukan lagi. Alasannya, waktu yang digunakan untuk mengangkat jembatan ini dianggap mengganggu arus lalu lintas di atasnya.Pada tahun 1990, kedua bandul pemberat di menara jembatan ini diturunkan untuk menghindari jatuhnya kedua beban pemberat ini.


Jembatan ampera pernah direnovasi pada tahun 1981, dengan menghabiskan dana sekitar rp 850 juta. Renovasi dilakukan setelah muncul kekhawatiran akan ancaman kerusakan jembatan ampera bisa membuatnya ambruk.

Bersamaan dengan eforia reformasi tahun 1997, beberapa onderdil jembatan ini diketahui dipreteli pencuri. Pencurian dilakukan dengan memanjat menara jembatan, dan memotong beberapa onderdil jembatan yang sudah tidak berfungsi. Warna jembatan pun sudah mengalami 3 kali perubahan dari awal berdiri berwarna abu-abu terus tahun 1992 di ganti kuning dan terakhir di tahun 2002 menjadi merah sampai sekarang.

Bahkan belum Lama ini terjadi kebakaran hebat dibawah Jembatan Ampera tahun 2011 ini serta kerusuhan berdarah ,yang menghanguskan bagian bawah jembatan serta menjadi saksi bisu kebrutalan manusia tersebut.Hal ini sangat miris,dan Pemerintah pun bergerak pasca kebakaran itu.Diharapkan Ikon kota Palembang ini tetap berdiri kokoh untuk waktu yang lama,apalagi dalam waktu dekat bakal ada Sea Games Di Sumatera Selatan.

Bagi Orang palembang,Ampera adalah salah satu saksi dari sejarah Indonesia yang tak lekang oleh zaman,Dan seperti asal mula namanya ampera adalah simbol Amanah Penderitaan rakyat Terhadap para pemimpin Bangsanya yang kini Mulai Luntur di Indonesia saat ini.Semoga postingan Ampera ini bermanfaat serta mencerahkan bagi kita semua.Amin.

referensi:WIkipedia keyword:ampera

Ampera Saat Ini ?


tawuran ampera,yangpentingshare

kebakaran,ampera,yangpentingshare

seagames,ampera,yangpentingshare

seagames,ampera,yangpentingshare

Tampilan terbaik menggunakan Google chrome dan Mozilla +5 layar 1280x854

45 comments:

  1. test comment dari admin :D

    ReplyDelete
  2. pengen kesana tapi ati karep nondo cupet hehhehehe

    ReplyDelete
  3. @Rizkyzoneapaan artinya mas?ora ngertos aku gkgkgk

    ReplyDelete
  4. wah, punya riwayat yg panjang ya ternyata, bisa jadi saksi bisu sejarah2 yg ada di daerah sana, ckckckck, harus dirawat baik2 tuh . .
    tapi saya belum pernah ke sana :D

    ReplyDelete
  5. @Ladidahehehe iya bro ikon kota wong kito :D

    ReplyDelete
  6. @Ladida kenapa gak kesini aja bro?

    ReplyDelete
  7. wah nambah lagi pengetahuan sejarah..seperti yang dikatakan Bung Karno..JASMERAH..jangan sekali-kali melupakan sejarah :D

    ReplyDelete
  8. Jempol layuot nya keren randz.

    Ampera ini sejarah yang tak terlipakan, semoga tetap terkenang oleh bangsa ini.

    Teory dari beliau (SOEKARNO) pun di sekitar kota jakarta bahkan bukan hanya ampera banyak dunia yang mencontoh misalkan saja cakar ayam.

    ReplyDelete
  9. Gue sebagai orang yang dulu tinggal dan lahir di Palembang berasa bernostalgia.. Sob, lo udah mengingatkan gue ke masa-masa itu,. hiks..

    ReplyDelete
  10. wah.. pengen sih ke palembang? padahal hanya 6 jam dari tempat gua haa.. belum ada waktu nya hehe..

    nah.. ini yg gua baru tau : Jembatan Ampera (Amanat Penderitaan Rakyat). haha.. thanks randy?

    ReplyDelete
  11. wong kito galo ya Mas ?he..he..he... Saya pernah tinggal 7 tahun di kota Palembang, tepatnya di daerah Bom Baru.

    ReplyDelete
  12. gue belum pernah ke palembang sob. tapi kalo udah baca sekilas mengenai jembatan ampera itu lebih dari cukup kok.

    gue belum pernah ke palembang sob. tapi kalo udah baca sekilas mengenai jembatan ampera itu lebih dari cukup kok.

    ReplyDelete
  13. jalan ke ampera beli pempek...asiikkk

    ReplyDelete
  14. anak palembang sob??? wele2 :D

    visitback y, keren blogazineny :D hehe
    mas tolong dsuport yah "Kerajaanhosting masa depan hosting Indonesia kontes SEO yg sedang Cek Info ikuti dan semoga Kerajaanhosting masa depan hosting Indonesia bisa menjadi no. 1 :D"

    ReplyDelete
  15. @Dokter Gigi Gaulyups bener jgn pernah mlupakan sejarah bangsa kita

    ReplyDelete
  16. @Hendro Prayitno makasih bang,ini saya belajar dari abang2 juga thanks ilmunya.
    yupss soekarno itu more thank patriot bangsa kita

    ReplyDelete
  17. @Feby Oktarista Andriawan wkwkwk yg sabar bro,.,hehehe kalo ada waktu maen2 kesini

    ReplyDelete
  18. @Dhani
    hahaha ya padahal deket bang :D yups masama

    ReplyDelete
  19. @Kerajaanhosting masa depan hosting Indonesia iya mas anak sumsel khususnya anak bta (kota sekitar palembang)

    ReplyDelete
  20. di malem hari terlihat cantik bgt jembatannya...


    ayahku lahir di palembang, tapi aku ngga pernah kesana.. hikshiks...
    pengen makan empek2.. hahahay

    ReplyDelete
  21. HUaaaaaa.... kapan ye bisa foto2 di jembatan ampera #mupeng :D

    ReplyDelete
  22. @^^Nona Enno^^ kecian 2 gkgkgk liburan kesini dumz biar bisa nikmati pmpeknya

    ReplyDelete
  23. @randy oktaran
    Ini Neh JEMBATAN yg KEREEN BGT kayak diAMRIK!!!
    Jembatan yg Penuh SEJARAH Tinggi yg Harus dijaga kelestariannya!!!
    MANTAAF BGT kalo Poto2 disana tuh...
    Tapi kapan yach???
    Hwehehee...

    ReplyDelete
  24. wihh sekarang jadi canggih dan megah ya jembatan ampera nya.

    ReplyDelete
  25. Amanat Penderitaan Rakyat singkatan dari Ampera,,,Sumpa baru tau hehehhe kirain apaan ampera itu,,okey trims infonya sob :)

    ReplyDelete
  26. salam sahabat
    jadi sangat erat hubungannya dengan nama pak Soekarno yach,pengorbanan dari ampera sungguh luar biasa MERDEKA hehehe ntar lagi 17 agustusan

    ReplyDelete
  27. cantik ya kalau malam :O pengen liat langsung
    wah baru tau tengahnya bisa naik, lucu ya :D

    ReplyDelete
  28. wow,sejarah ya mas
    ternyata sulit kita duga bung karno dengan ampera

    ReplyDelete
  29. ubuuuuuuy, indahnya jembatan itu,,, sejarahnya menjadi pencerahan buat aku, thanks sobat atas infonya,,

    ReplyDelete
  30. palembang emang sip!pengen bgt ke sana,,palembang emang sip!pengen bgt ke sana,,

    ReplyDelete
  31. Wah.. makin keren aja ummm :)

    ReplyDelete
  32. cakep banget ya kalo malam jembatan amperanya

    ReplyDelete
  33. Weh indah sekali ya apalagi malam.

    Enak Pandang kaya empek2 yang enak dimakan (apalagi klo lagi lapar).

    ReplyDelete
  34. perasaan kenal nich hurufnya

    ReplyDelete
  35. Paling terkenal jembatan ampera ya? :D
    Btw keren nih, blogazine :D

    ReplyDelete
  36. thanks all dah berkunjung,yups smoga sobat dikasih kesmpatan utk berkunjung hehehe

    @rully ssttt diem2 aja gkgkgk

    ReplyDelete
  37. jembatan ini terpanjang di pulau sumatra yah?love,peace and gaul.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya om peace love and gaul juga

      Delete
  38. Ampera kebanggaan penduduk Sum-Sel, Gak kerasa di Palembang kalo gak lewat Ampera, Salam dari Blogger Pemula from OKU Selatan

    ReplyDelete
  39. Wuih, ajakin donk kesana! biar gak penasaran ngeliatnya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk kesini aja om deket koq :P

      Delete